Minggu, 17 Juni 2012

MODUL PELATIHAN KONSEP DIRI



Pengertian Konsep Diri

Konsep diri merupakan persepsi terhadap diri individu sendiri, baik yang bersifat fisik, sosial dan psikologis yang diperoleh melalui pengalaman dari interaksi individu dengan orang lain (Brooks, dalam Rachmat, 1999).
Burns (1993) mendefinisikan konsep diri sebagai konseptualisasi oleh individu mengenai pribadinya sendiri. Pengertian itu memuat pemahaman bahwa terdapat dua komponen konsep diri yaitu komponen kognitif dan afektif. Jadi, konsep diri merupakan struktur kognisi atau perasaan terhadap diri sendiri yang terorganisasi, yang terdiri dari persepsi individu terhadap identitas sosial dan kualitas personal individu dan generalisasi terhadap dirinya sendiri berdasarkan pengalaman individu (Michener dan Delamayer, 1999).
Sedangkan pelatihan konsep diri memuat pengertian yaitu cara atau metode membentuk dan meningkatkan struktur kognisi maupun perasaan terhadap diri sendiri yang terorganisasi, yang terdiri dari persepsi individu terhadap identitas sosial dan kualitas personal individu dan generalisasi terhadap dirinya sendiri sehingga memungkinkan individu untuk memandang dirinya lebih positif.
Dimensi Konsep Diri
            Marsh dan Shavelson (Craven, 2002) mengembangkan model teori konsep diri dan mendapatkan dimensi-dimensi dari konsep diri, antara lain :
a.       Akademik
Dimensi akademik ini terdiri atas komponen matematika, verbal, kemampuan umum, dan pemecahan masalah.
b.      Non Akademik
Non akademik terdiri atas kemampuan fisik, penampilan fisik, hubungan dengan sesama jenis, hubungan dengan orang tua, nilai-nilai spriritual, kejujuran dan stabilitas emosi.
c.       General/ Umum
Dimensi ketiga atau yang terakhir ini terdiri atas diri secara umum atau general self.
Faktor-faktor yang mempengaruhi pembentukan konsep diri
          Burns (1993) menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi pembentukan konsep diri sebagai berikut :
a.       Diri fisik dan citra tubuh, yaitu evaluasi terhadap diri fisik sebagai suatu obyek yang jelas-jelas berbeda. Kesadaran dan citra tubuh yang pada mulanya dilengkapi melalui persepsi indrawi, adalah inti mendasar dimana acuan diri dan identitas dibentuk.
b.      Bahasa, yaitu kemampuan untuk mengkonseptualisasikan dan memverbalisasikan diri dan orang-orang lainnya. Bahasa timbul untuk membantu proses diferensiasi yang berlangsung lambat dari diri orang-orang lainnya begitu pula untuk memudahkan pemahaman atas banyak umpan balik dari orang lain.
c.       Umpan balik dari orang lain yang dihormati, umpan balik ini ditafsirkan dari lingkungannya tentang bagaimana orang-orang lain yang dihormatinya memandang pribadi tersebut dan tentang bagaimana pribadi tadi secara relatif ada dibandingkan norma-norma dan nilai-nilai masyarakat yang bermacam-macam.
d.      Identifikasi dengan model peranan seks yang stereotipenya sesuai.
e.       Praktek-praktek membesarkan anak atau pola asuh.

SESI I
PERKENALAN (PENINGKATAN KOHESIVITAS KELOMPOK)

Peserta pelatihan (mahasiswa baru) berasal dari berbagai tempat dan belum saling mengenal secara intens. Lewat acara ini diharapkan :
 
TUJUAN       :  1. Peserta lebih saling mengenal
                           2. Peserta ikut serta secara aktif dalam kelompok

 WAKTU       : 60 menit

TEMPAT       : Ruang yang cukup untuk menampung semua peserta (10 mhs)

BAHAN         :  - Kartu bergambar  berukuran 7 x 10 cm (disobek menjadi 2)
                           - Alat tulis seperti bollpoint atau pensil
                           - Kotak/gelas untuk tempat kartu

KEGIATAN  :
I. Pengantar
Pelatih menjelaskan pada peserta bagaimana jalannya permainan, dan memberi  instruksi cara bermain.

II. Langkah-langkah
  1. Pelatih memotong selembar  kartu  bergambar menjadi dua, lalu dicampur aduk,  untuk kemudian dibagikan kepada peserta. 
  2. Setelah masing-masing  mendapat kartu, peserta diminta untuk mencari pemilik potongan gambar untuk dicocokkan. Kemudian mereka berkenalan dengan pasangannya dan meminta penjelasan lengkap tentang dirinya (nama lengkap, alamat, hobi dan motto hidup).
  3. Selanjutnya peserta diminta duduk kembali dan pasangannya diminta saling memperkenalkan pasangannya secara bergantian di depan kelas.
  4. Selanjutnya peserta dipilih secara acak untuk diminta menjelaskan peserta lain yang bukan pasangannya.



SESI II

SIAPA SAYA

Konsep diri adalah jawaban dari pertanyaan : “Siapakah saya“. Jawaban dari pertanyaan tersebut selanjutnya akan mempengaruhi cara berfikir dan perilaku seseorang.
Konsep diri seseorang berisi anggapan dan keyakinan seseorang mengenai diri sendiri berdasarkan kemampuan dan apa yang diyakininya ada pada dirinya, juga berdasarkan penilaian orang lain terhadapnya.
Dengan latihan melihat siapa diri kita, peserta akan dapat menyimpulkan bahwa dirinya adalah baik atau sebaliknya.

TUJUAN       : Agar para peserta mampu menyebutkan aspek positif  (kelebihan) dan aspek negatif (kekurangan) yang ada pada dirinya .
                           

WAKTU        : 45 menit

TEMPAT       : Ruangan latihan

BAHAN       : Papan tulis atau kertas, selotip, kartu ukuran kartu pos berwarna putih dan biru.

KEGIATAN  :

Langkah-langkah
1.      Menjelaskan langkah-langkah permainan.
2.      Pelatih membagi 2 (dua) lembar kertas kosong kepada setiap peserta yang terdiri dari dua - warna putih dan biru, masing-masing satu lembar.
3.      Pada lembar kertas putih masing-masing perserta diminta menulis satu kebaikan yang menonjol pada diri peserta.
4.      Pada lembar kertas biru masing-masing perserta diminta menulis satu kekurangan yang menonjol pada diri peserta.
5.      Peserta diminta menempelkan kertas putih di papan  yang telah tersedia.
6.      Pelatih mengelompokkan kertas yang isinya sama atau hampir sama pada kelebihan atau kekurangan menjadi satu kelompok
7.      Peserta diminta untuk melihat dan menganalisa hasil tulisan dari kebaikan dan kekurangan untuk mawas diri.

SESI III

MENERIMA KEADAAN DIRI SENDIRI DARI FEEDBACK ORANG LAIN

Apapun dan bagaimanapun keadaan diri kita, yang diperlukan adalah keikhlasan untuk menerima keadaan tersebut yang disertai usaha perbaikan terhadap bagian diri kita yang dirasa masih kurang.

TUJUAN       : 1. Agar para peserta dapat mengerti kebaikan (kelebihan) serta
keburukan (kekurangan) masing-masing dan dapat bercermin diri.
                          2. Agar para peserta dapat intropeksi diri dan mampu melakukan usaha memperbaiki diri.

WAKTU        : 120 menit.

TEMPAT       : Ruang yang cukup (memadai).

BAHAN         : Evaluasi individual.


LANGKAH - LANGKAH   :
1.            Pelatih menjelaskan cara-cara permainan
2.            Pelatih  membagi  peserta  dalam 2 kelompok.
3.            Setiap anggota kelompok mengevaluasi peserta dikelompok lain
4.            Salah satu peserta yang akan dievaluasi misal : A, dipersilahkan keluar dari ruang. Sementara itu sisanya mendiskusikan kebaikan dan keburukannya selama pelatihan ini berlangsung.
5.            Setelah berunding dan setiap diutarakan, A dipanggil masuk dan dievaluasi oleh salah seorang pembicara (ingat patokan memberi feedback).
6.            Berikan  kesempatan  pada A untuk  mempertahankan  diri  atau mengutarakan pendapatnya.
7.            Setelah puas, ganti dengan B dan seterusnya hingga semua mendapat giliran.
8.            Pelatih membagikan kertas putih kepada setiap peserta selama 15 menit.
9.            Setiap peserta diminta untuk menuliskan konsep diri positif yang akan dilakukan oleh masing-masing peserta sesudah mengikuti pelatihan ini selama 15 menit.
10.        Kertas yang telah ditulisi tersebut ditempelkan dibawah kertas biru (konsep diri negatif) yang pernah mereka buat pada saat pembahasan pokok bahasan Konsep Diri selama 15 menit.
11.        Pelatih menjelaskan dan menerangkan semua kegiatan yang telah dilakukan  (termasuk teori Johari Window ) selama 70 menit.



SESI IV
SAYA ADALAH..........

Setiap orang mempunyai cita-cita dan keinginan untuk bisa menjadi seperti apa dan memegang peran tertentu apa dalam perjalanan kehidupannya. Misalnya, ketika meninggal seseorang berkeinginan untuk mendapatkan penghormatan yang layak. Untuk mendapatkan penghormatan yang layak tersebut, bagaimana caranya? Jawabannya bisa dicari dari sekarang dengan menulis Saya Adalah ......

TUJUAN       : Agar para peserta mampu menyebutkan keinginan seperti apakah dirinya setelah selesai melakukan pelatihan ini.
                           

WAKTU        : 45 menit

TEMPAT       : Ruangan latihan

BAHAN       : Papan tulis atau kertas, selotip, kartu ukuran kartu pos berwarna putih dan biru.

KEGIATAN  :

Langkah-langkah
1.      Menjelaskan langkah-langkah permainan.
2.      Pelatih membagi 2 (dua) lembar kertas kosong kepada setiap peserta yang terdiri dari dua warna, putih dan biru, masing-masing satu lembar.
3.      Pada lembar kertas putih masing-masing peserta diminta menulis nilai-nilai kebaikan yang diinginkan peserta ada pada dirinya.
4.      Pada lembar kertas biru masing-masing perserta diminta menulis nilai-nilai yang diinginkan perserta tidak ada pada dirinya lagi.
5.      Peserta diminta menempelkan kertas putih di papan  yang telah tersedia.
6.      Peserta diminta menempelkan kertas biru di papan  yang telah tersedia.
7.      Peserta diminta untuk melihat dan menganalisa hasil tulisan dari keras putih dan kertas biru untuk mulai mencangkan tekad untuk dapat mencapainya.


0 komentar:

Poskan Komentar